Cegah Konflik, Pemkab Sintang Akan Pindahkan Rumah Ibadah Ahmadiyah


Ilustrasi: Penolakan Jemaah Ahmadiyah di salah satu daerah di Pulau Jawa. (Dok: Oke Zone)

PRANUSA.ID– Pemerintah Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat, saat ini sedang mencari solusi terbaik atas persoalan penolakan warga Desa Balai Harapan, Kecamatan Tempunak, atas aktivitas Jemaah Ahmadiyah Indonesia (JAI). Salah satu jalan keluar yang rencananya akan diambil adalah memindahkan rumah ibadah milik jemaah Ahmadiyah tersebut.

“Beberapa solusi yang perlu didiskusikan adalah pemindahan rumah ibadah milik jemaat Ahmadiyah. Mereka memang minta perlindungan kepada Pemkab Sintang sebagai warga negara Indonesia. Pemindahan rumah ibadah merupakan solusi yang tepat,” kata Wakil Bupati Sintang Sudiyanto seperti dilansir dari Antara News, Sabtu, 7 Agustus 2021.

Biaya pemindahan itu sendiri akan ditanggung sepenuhnya oleh Pemkab Sintang. Sementara untuk tempat ibadah milik Ahmadiyah yang ada di lokasi itu rencananya akan diberikan kepada umat Islam setempat. Sudiyanto pun menegaskan bahwa upaya membangun dialog dengan semua pihak untuk menyelesaikan persoalan ini terus dilakukan.

“Kita terus membangun dialog dengan semua pihak, solusi yang kita miliki, bisa kita tawarkan kepada berbagai pihak. Kami menginginkan ada ‘win win solution’ untuk mengatasi masalah ini,” kata Sudiyanto.

Ia pun meminta aparat Kesatuan Bangsa dan Politik setempat terus berkomunikasi dengan kedua pihak, sebelum keputusan akhir nanti diambil.

“Sampaikan kepada mereka solusi yang kita miliki, sehingga nanti solusi dan keputusan yang kita ambil bisa diterima oleh kedua belah pihak,” kata dia.

Pemkab Sintang, ujar Sudiyanto, berusaha untuk netral dan mendengarkan kedua belah pihak lalu mengambil keputusan yang bijak dan tepat, sehingga solusi yang ditawarkan tidak merugikan pihak mana pun.

“Memang tidak mudah mengambil keputusan yang tepat. Tetapi saya ingin masalah bisa diselesaikan; mencubit tidak sakit, mengalah belum tentu kalah, itu yang penting,” ujarnya.

Kepala Satuan Intelijen Polres Sintang AKP Hilman Malaini menyampaikan pihaknya terus memantau kondisi di Desa Balai Harapan, Kecamatan Tempunak.

“Kita semua harus memperhatikan kondisi sosial masyarakat. Kita hendaknya bisa mengambil keputusan yang tepat dan bijak untuk menyelesaikan masalah ini. Kami dari Kepolisian ingin memastikan jangan sampai terjadi tindak pidana, dan menjamin kondusivitas di tengah masyarakat,” kata Hilman Malaini.

Kepala Staf Kodim Sintang Mayor Inf Amri Marpaung menyarankan Majelis Ulama Indonesia Kabupaten Sintang dan Kementerian Agama Kabupaten Sintang untuk untuk terus memperkuat pembinaan umat di Desa Balai Harapan.

Ketua Majelis Ulama Indonesia Kabupaten Sintang Ulwan menyampaikan dukungannya agar persoalan ini bisa dicarikan solusi yang baik untuk menghindari terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan.

“Dalam SKB tiga menteri, JAI tidak boleh menyebarkan ajarannya. Kami sudah membentuk MUI kecamatan termasuk MUI Kecamatan Tempunak,” kata Ulwan.

Kepala Bagian Hukum dan Hak Asasi Manusia Setda Sintang Hartati menyampaikan Pemkab Sintang perlu mengeluarkan aturan yang berisi boleh dan tidak boleh dilakukan oleh masyarakat di sana.

“Supaya memberikan kepastian dan rasa aman bagi masyarakat kedua pihak. Berdasarkan SKB 3 menteri, pemda hanya diberikan kewenangan pembinaan dan pengawasan saja. Kita tidak boleh keluar dari SKB ini. Kita perlu melakukan pendekatan secara humanis kepada masyarakat di sana, untuk bisa memindahkan tempat ibadah,” kata dia.

Ia menambahkan, Kabupaten Sintang ini pernah mengeluarkan Surat Kesepakatan Bersama 7 komponen pada 18 Februari 2005 yakni Bupati Sintang, Ketua DPRD, Kepala Kejaksaan, Kepala Kepolisian, Kodim, Kepala Kantor Departemen Agama, dan Ketua MUI.

“Isinya memang melarang aktivitas ahmadiyah. Tetapi berdasarkan SKB 3 menteri tahun 2008, kita tidak boleh melarang mereka,” ujar Hartati.

 

Laporan: Bagas R

Editor: Jessica C. Ivanny

Berita Terkait

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Top