Tips Cekpremi.Com Agar Tetap Sehat Finansial Pasca Lebaran | Pranusa.ID

Tips Cekpremi.Com Agar Tetap Sehat Finansial Pasca Lebaran


FOTO: Ilustrasi Cekpremi

PRANUSA.ID– Momen mudik Lebaran untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri telah usai, dan aktivitas sehari-hari sudah berjalan normal.

Lalu, bagaimana kondisi finansial Anda setelah Lebaran? Berbagai pengeluaran selama Lebaran kerap tidak dilakukan dengan perencanaan yang matang, sehingga sering menguras kantong. Bahkan, Tunjangan Hari Raya (THR) yang seharusnya bisa disisihkan untuk kebutuhan setelah Lebaran, biasanya habis tak bersisa.

Portal pembanding asuransi terdepan Cekpremi.com menekankan pentingnya melakukan evaluasi dan pencatatan uang yang dikeluarkan selama momen Lebaran. Dari evaluasi ini, akan diketahui apakah pengelolaan keuangan dilakukan secara baik, atau kondisinya buruk sehingga perlu diperbaiki.

“Fenomena yang seringkali terjadi di kalangan masyarakat seusai Lebaran yakni kondisi finansial seketika menjadi berantakan. Tidak jarang orang kehabisan uang setelah Lebaran. Beberapa kesalahan yang banyak terjadi pada momentum Idul Fitri adalah tidak adanya perencanaan keuangan sejak awal, tidak bisa memetakan skala prioritas, serta tidak bisa membedakan antara kebutuhan dan keinginan. Harus ada alokasi dana untuk perlindungan di masa depan, seperti tabungan dan dana darurat,” ungkap Associate Vice President Cekpremi.com Ziko Goi.

Ziko memberikan sejumlah tips bagi masyarakat agar kondisi finansial Anda tetap fit pasca Lebaran, setelah Anda melakukan evaluasi:

1. Membuat Pos Pengeluaran Sesuai Kebutuhan

Setelah mengetahui seluruh pengeluaran yang digunakan untuk momen Lebaran, cek semua dana yang Anda miliki, untuk mengetahui berapa uang yang tersisa. Jika sempat berutang atau menggunakan kartu kredit untuk keperluan Lebaran, segera lunasi tagihan tersebut agar tidak menjadi beban di bulan berikutnya.

“Untuk menyehatkan kondisi finansial Anda, gunakan uang yang tersisa secara bijak. Hindari membeli keinginan-keinginan sesaat yang dapat menimbulkan penyesalan setelahnya. Kebutuhan harus didasarkan pada skala prioritas, jadi harus tetap selektif dalam membelanjakan uang yang masih ada,” ungkap Ziko.

2. Selalu Ingat untuk Menabung

Menabung menjadi salah satu langkah tepat untuk mengembalikan kondisi keuangan. Mulai tanamkan kebiasaan menabung, dengan cara sisihkan dana tabungan terlebih dahulu sebelum mengalokasikan uang untuk pengeluaran.

“Dana darurat sebagai pondasi dasar pengelolaan keuangan yang sehat juga perlu ditabung. Dana darurat bisa dipakai untuk membantu Anda apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” ujar Ziko.

3. Alokasikan Pendapatan untuk Proteksi dan Investasi

Salah satu cara untuk menyehatkan kondisi finansial setelah Lebaran adalah dengan berinvestasi. Namun, sebelum melakukan ini, pastikan Anda telah memiliki proteksi asuransi. Asuransi harus menjadi prioritas setelah instrumen dana darurat.

Ziko Goi menjelaskan, ada dua jenis asuransi yang sebaiknya dimiliki, yakni asuransi kesehatan dan asuransi jiwa. Seperti safety net atau jaringan pengaman, asuransi bisa melindung diri dari risiko finansial yang terjadi di masa depan. Alokasi anggaran untuk asuransi harus disesuaikan dengan kemampuan finansial. Pengecekan dan pembelian produk asuransi ini bisa dilakukan melalui situs Cekpremi.com.

“Kami berkomitmen untuk membuat masyarakat semakin mudah berasuransi untuk mendapatkan proteksi. Customer bisa langsung mengecek dan melakukan pembelian di Cekpremi.com, untuk mendapatkan premi terbaik dengan harga terjangkau,” pungkas Ziko.

 

Laporan: Bagas R

Editor: Jessica C. Ivanny

Berita Terkait

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Top